About

Memuat...
SELAMAT DATANG DI IZZAH NET, SEJUKKAN HATI DENGAN DZIKIR

Selasa, 29 Maret 2011

PUTRA-PUTRI NABI MUHAMMAD SAW

Berdasarkan saran dari sahabat bloger maka aq kembali merefresh ingatan tentang sejarah Nabiullah Muhammad Saw  yang menjadi teladan bagi umat manusia tapi sebelumnya aq jelaskan sedikit tentang pernikahan agung Nabi Muhammad saw.

Muhammad saw menikah  untuk pertama kali ketika berumur 25 tahun dengan Khadijah binti Khuwaylid. Sebelumnya hubungan mereka adalah antara seorang shaahibatul maal (pemilik modal) dan mudhaarib (manager ). Muhammad saw melangsungkan pernikahannya dengan Khadijah pada tahun 595 M dengan 20 ekor unta muda sebagai maskawin, kalau di Rupiahkan berapa yah??? Itung sendiri aja dech.  Sumber lain menyebutkan ditambah dengan emas 12,5 uqiyah (ons). Jadi Muhammad saw tidaklah miskin sebagaimana banyak disebutkan orang, Muhammad saw adalah sosok yang sangat sederhana, mau memikul beban orang lain dan menghormati tamu serta menolong mereka yang dalam kesulitan atas jalan yang benar. Kalau zaman sekarang belum ada tuh aq dengar pengusaha kaya atau milioner  melamar dengan maskawin sebanyak maskawin Muhammad saw untuk Khadijah paling hanya seperangkat alat sholat heheheheh.

Yang menjadi wali bagi Khadijah adalah pamannya ‘Amr bin sad, karena ayahnya, Khuwaylid, sudah meninggal. Sementara keluarga Muhammad Saw diwakili oleh Abbas bin Abdul Muthalib. Setelah menikah, Muhammad Saw pindah kerumah Khadijah. Ia baru menikah lagi setelah Khadijah wafat. Khadijah adalah lambang ketulusan dan tempat Muhammad Saw menemukan ketentraman dan kedamaian dari segala kegelisahan yang ditemuinya, Khadija lah yang menetramkan hati Muhammad Saw ketika beliau dalam kekhawatiran yang sangat besar saat bertemu pertama kali dengan jibril di Gua Hira’. Bahkan setelah Khadijah wafat Muhammad Saw sering menyebut nama Khadijah didepan istri-istrinya sehingga tidak jarang ‘Aisyah cemburu mendengarnya.

Dari pernikahan inilah Muhammad Saw dikaruniai putra dan putri. Perkawinannya dengan Khadijah dikaruniai dua anak laki-laki, Qasim dan Abdullah, oleh karenanya Muhammad Saw mendapat sebutan Abu Qasim dan Abdullah yang dijuluki at-Thayyib (yang baik), dan at-Thahir (yang suci). Pasangan ini juga dikaruniai 4 anak perempuan yaitu Ruqayyah, Zainab, Ummu Kultsum, dan Fatimah.
Qasim meninggal sebelum mencapai umur 2 tahun, sedangkan Abdullah meninggal dalam usia lebih muda lagi. Mereka semua meninggal sebelum MuhammadSaw diangkat menjadi rasul. Seorang anak laki-lakinya , Ibrahim, yang merupakan buah hati dari perkawinannya dengan Maria, wanita asal mesir, juga meninggal semasa masih kecil.
Beliau hidup di zaman yang menganggap bahwa anak laki-laki lebih baik dibanding anak perempuan. Bahkan kebiasaan pada waktu itu membenarkan anak perempuan dikubur hidup-hidup oleh orang tua mereka mereka karena dikhawatirkan akan membawa kesusahan dan aib bagi keluarganya. Seperti halnya kebanyakan orang, Muhammad Saw juga menginginkan adanya anak laki-laki. Hal ini tersirat dari pengakuan Zaid bin Haritsah sebagai anak angkat beliau.

Zaid yang sebelumnya adalah seorang budak yang dibeli oleh Khadijah, oleh Muhammad Saw dimerdekakan dan diangkat sebagai anak. Sejak saat itu Zaid dikenal sebagai Zaid bin Muhammad. Anak-anknya yang masih hidup semuanya perempuan. Zainab menikah dengan Abu al-‘ash bin Abdul Syams. Ruqayah dan Ummu Kultsum masing-masing menikah dengan Utbah dan Utaibah, keduanya anak-anak Abu Lahab. Sesudah kedatangan islam, keduanya berpisah dari suami mereka. Atas perintah Abu Lahab, kedua anaknya menceraikan kedua putri Muhammad Saw ini.Ruqayyah kemudian diperistri oleh Ustman bin Affan. Ketika Ruqayyah meninggal, Utsman menikah dengan Ummu Kultsum, Adik Ruqayyah, sehingga Utsman digelari Dzi’ al-Nurain (yang memiliki dua cahaya),sedangkan Fatimah, dinikahkahkan dengan Ali bin Abi Tholib.

Putri-putri Muhammad Saw sempat mengalami kedatangan Islam dan mereka memeluk agama islam serta ikut hijrah ke Madinah. Semua anak-anaknya meninggal semasa Muhammad Saw masih hidup. Kecuali Fatimah meninggal 6 bulan setelah Muhammad Saw wafat.

Untuk lebih jelasnya perhatikan table berikut:


No
Nama 
Putra-Putri Nabi Muhammad Saw
Ibu
Keterangan
1
Qasim
Khadijah
Meninggal ketika usianya di bawah 2 tahun
2
Zinab
Khadijah
Lahir pada tahun ke 30 dari kelahiran Rasulullah SAW.Menikah dengan Abul’Ash bin Rabi’ (sepupu ) anak dari Halal binti Khuwaylid. Dari perkawinannya lahir 2 anak yang diberi nama Ali dan Umamah. Ali wafat ketika menginjak dewasa. Umamah tumbuh dewasa kemudian dipersunting Ali bin Abu Thalib, sesudah bibinya Fatimah tiada.
3
Abdullah
Khadijah
Meninggal ketika masih kanak-kanak (lebih muda dariQasim).Sering dipanggil Al- Thayyib dan Al-Thahir
4
Ruqayah
Khadijah
Lahir pada tahun 33 dari kelahiran Nabi Menikah di zaman jahiliyah dengan Utbah bin Abu lahab.Setelah cerai dengan dengan Utbah ia dinikahkan dengan Utsman bin Affan.Ia melahirkan anak bernama Abdullah (meninggal saat berumur 6 tahun).Wafat ketiak sedang berlangsung perang Badr (Bulan Ramadhan tahun ke 2 H)
5
Ummu Kultsum
Khadijah
DI zaman jahiliyah menikah dengan Utaibah bin Abu Lahab, Ketika islam datang ia diceraikan .Selanjutnya dinikahkan dengan Utsman bin Affan (setelah Ruqayah wafat).
Wafat pada tahun ke 5 H.
6
Fathimah
Khadijah
Lahir satu tahun sebelum kenabian.Fatimah (usia 15 tahun) menikah dengan Ali bin Abu Thalib (21 tahun).Dari perkawinannya tersebut Fatimah mempunyai 6 anak : 3 laki-laki (Hasan, Husein dan Muhassin) dan 3 perempuan (Zainab, Ummu Kultsum, Ruqayah). Ruqayah meninggal sebelum dewasa, Muhassin meninggal ketika masih janin (keguuguran).
Wafat malam selasa tanggal 3 Ramadhan tahun ke 12 H.
7
Ibrahim
Mariyah
Al-Qitbiyah
Lahir pada bulan Dzulhijjah tahun ke 8 H.
Wafat pada tahun ke 10 H dalam usia 1 tahun 10 bulan.

11 komentar:

Organikaceh mengatakan...

Terima kasih sobat atas articlenya, sangat bermanfaat, jadi lebih tahu siapa putra dan putri Nabi Muhammad SAW.
Salam kenal.

moimoi mengatakan...

hi there.. nice blog

tangan zahil mengatakan...

sungguh mulia dirimu kawan,,,

assyafieq mengatakan...

dengan artikel ini kita bisa menjadi tahu tentang keluarga nabi saw.

Adrian Rivaldy mengatakan...

ane baru tau ptra putrinya Rasulullah SAW..makin cinta nih sama muhammad..hehe..komentar balik ya di blogku

Aceh Software Store mengatakan...

wah-wah info yang sangat bermanfaat ini izzah keep posting terus izzah

nidusmays mengatakan...

Artikel yang bagus kawan,,

<<((:: Salam Sukses Buat Kita Semua ::))>>

tips wisata murah mengatakan...

silsilah rosul Alloh yang sangat mulia ini baru aku temui di posting izzah net ini. semoga artikel ini di catat sebagai amal yang baik oleh malaikat..Barokalloh... Amiin

admin mengatakan...

tuk sahabat blogger yang udh koment/ td saya ucapkan terimakasih yang td terhingga. saran dari sahabat akn saya lakukan sesuai kemampuan. sekali lagi terimakasih shabat"ku

oRiD™widget mengatakan...

semoga blog ini selalu memberikan info yang berguna dunia akhirat..

Anonim mengatakan...

Izinkanlah saya menulis / menebar sejumlah doa, semoga Allaah SWT mengabulkan, antara lain memulihkan kejayaan kaum Muslim, memberi kaum Muslim tempat yang mulia diakhirat (khususnya bertemu dengan nabi, keluarganya dan sahabatnya). Aamiin yaa rabbal ‘aalamiin.

Asyhaduu anlaa ilaaha illallaah wa asyhaduu anna muhammadarrasuulullaah

A’uudzubillaahiminasysyaithaanirrajiim

Bismillahirrahmaanirrahiim

Alhamdulillaahi rabbil ‘aalamiin,
Arrahmaanirrahiim
Maaliki yaumiddiin,
Iyyaka na’budu wa iyyaaka nasta’iin,
Ihdinashirratal mustaqiim,
Shiratalladzina an’amta alaihim ghairil maghduubi ‘alaihim waladhaaliin

Aamiin

Bismillaahirrahmaanirrahiim

Alhamdulillaahirabbil ‘aalamiin, hamdan yuwaafi ni’amahu, wa yukafi mazidahu, ya rabbana lakal hamdu. Kama yanbaghi lii jalaali wajhika, wa ‘azhiimi sulthaanika.

Allaahumma shali wa sallim wa baarik ‘alaa Sayyidina wa Maulaana Muhammad wa ‘alaa aalihi wa shahbihi wa ummatihi ajma’iin.

Allaahumma shali wa sallim wa baarik ‘alaa Sayyidina wa Maulaana Muhammad wa ‘alaa aalihi wa shahbihi wa ummatihi ‘adada in’aamillaahi wa ifdhaalih.

Allaahumma innaa nas’aluka salaamatan fiddiini waddun-yaa wal akhirati wa ’aafiyatan fil jasadi wa ziyaadatan fil ‘ilmi wabarakatan firrizqi wa taubatan qablal mauti, wa rahmatan ‘indal mauti, wa maghfiratan ba’dal maut. Allahuma hawwin ‘alainaa fii sakaraatil mauti, wannajaata minannaari wal ‘afwa ‘indal hisaab.

Allaahumma inna nas aluka husnul khaatimah wa na’uudzubika min suu ul khaatimah.

Allaahuma inna nas’aluka ridhaka waljannata wana’uudzubika min shakhkhatika wannaar.

Allaahummadfa’ ‘annal balaa-a walwabaa-a walfahsyaa-a wasy-syadaa-ida walmihana maa zhahara minhaa wamaa bathana min baladinaa haadzaa khaash-shataw wamin buldaanil muslimuuna ‘aammah.

Allaahumma ahlkil kafarata walmubtadi-‘ata walmusyrikuun, a’daa-aka a’daa-ad diin.

Allaahumma syatttit syamlahum wa faariq jam-‘ahum, wazalzil aqdaamahum.

Allaahumma adkhilnii mudkhala shidqiw wa-akhrijnii mukhraja shidqiw waj-‘al lii milladunka sulthaanan nashiiraa.

Ya Allaah, terimalah amal saleh kami, ampunilah amal salah kami, mudahkanlah urusan kami, lindungilah kepentingan kami, ridhailah kegiatan kami, angkatlah derajat kami dan hilangkanlah masalah kami.

Ya Allaah, tetapkanlah kami selamanya menjadi Muslim, tetapkanlah kami selamanya dalam agama yang kau ridhai – Islam, tetapkanlah kami selamanya menjadi umat dari manusia yang paling engkau muliakan – Sayyidina wa Nabiyyina wa Maulaanaa Muhammad Shallahu’alihi wa alihi wa shahbihi wa ummatihi, wa baraka wassallam.

Ya Allaah, percepatlah kebangkitan kaum Muslim. Pulihkanlah kejayaan kaum Muslim, Lindungilah kaum Muslim dari kesesatan terutama kemurtadan. Berilah kaum Muslim tempat mulia di akhirat.

Ya Allaah, jadikanlah Indonesia dan dunia Muslim tetap dimiliki kaum Muslim. Jadikanlah Indonesia dan dunia Muslim baldatun thayyibatun wa rabbun ghafuur. Jadikanlah dunia non Muslim dimiliki kaum Muslim. Jadikanlah musuh Islam ditaklukan orang Islam.

Rabbana hablana min azwaajina, wa dzurriyyatina qurrata a’yuniw, waj’alna lil muttaqiina imaamaa.

Rabbanaa aatinaa fiddun-yaa hasanataw wa fil aakhirati hasanataw wa qinaa ‘adzaabannaar wa adkhilnal jannata ma’al abraar.

Rabbanaa taqabbal minna innaka antassamii’ul aliimu wa tub’alainaa innaka antattawwaaburrahiim. Washshalallaahu ‘alaa sayyidina wa nabiyyina wa maulaanaa muhammadin wa ‘alaa aalihi wa shahbihi wa ummatihi wa baraka wassallam.

HASBUNALLAAH WANI’MAL WAKIIL NI’MAL MAULA WANI’MAN NASHIIR.

Subhana rabbika rabbil ‘izzati, ‘amma yasifuuna wa salamun ‘alal anbiyaa-i wal mursaliin, walhamdulillahirabbil ‘aalamiin.

Aamiin yaa rabbal ‘aalamiin.



Indra Ganie - Bintaro Jaya, Tangerang Selatan, Banten


Poskan Komentar